|  Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya, dikuasai Negara dan dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat  |
   
 PRESTASI
CSS Menu - Vertical
 PETA LOKASI
 PROGRAM
CSS Menu - Vertical
Peningkatan dan Pengelolaan Administrasi Perkantoran
Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan keuangan
Program Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan
Program Pengawasan dan Penertiban Kegiatan Rakyat yang Berpotensi Merusak Lingkungan
Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Ketenagalistrikan
 KEGIATAN
CSS Menu - Vertical
Peningkatan dan Pengelolaan Administrasi Perkantoran
Monitoring, Penilaian LAKIP, dan Penilaian Mandiri
Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan
Sosialisasi Peraturan Perundang - Undangan ESDM
Profil ESDM Dalam Angka
Pengawasan Penertiban Kegiatan Pertambangan Rakyat
Pembinaan Teknis Kegiatan Usaha Pertambangan Rakyat
Pembinaan dan Pengawasan Pemanfaatan Air Tanah
Pengembangan Jaringan Listrik di Dusun dan Daerah Terpencil
Pengembangan Energi Baru Terbarukan
Evaluasi Hemat Energi
Perencanaan dan Pendataan Bidang Energi
 SUARA ANDA
 LINK / BLOG
CSS Menu - Vertical
PDE KABUPATEN PACITAN
 STATISTIK
      SELAYANG PANDANG

Sejarah Pertambangan dan Energi

  1. Tahun 1945 : Lembaga pertama yang menangani Pertambangan di Indonesia adalah Jawatan Tambang dan Geologi yang dibentuk pada tanggal 11 September 1945. Jawatan ini, semula bernama Chisitsu Chosajo, bernaung di Kementerian Kemakmuran.
  2. Tahun 1952 :Jawatan dan Geologi yang pada saat itu berada di Kementerian Perindustrian, berdasarkan SK Menteri Perekonomian no. 2360a/M Tahun 1952, di ubah menjadi Direktorat Pertambangan yang terdiri atas Pusat Jawatan Pertambangan dan Pusat Jawatan Geologi.
  3. Tahun 1957 : Berdasarkan Keppres no.131 Tahun 1957 Kementerian Perekonomian dipecah menjadi Kementerian Perdagangan dan Kementerian Perindustrian. Berdasarkan SK Menteri Perindustrian no. 4247 a/M tahun 1957, Pusat-pusat dibawah Direktorat Pertambangan berubah menjadi Jawatan Pertambangan dan Jawatan Geologi.
  4. Tahun 1959 : Kementerian Perindustrian dipecah menjadi Departemen Perindustrian Dasar/Pertambangan dan Departemen Perindustrian Rakyat dimana bidang pertambangan minyak dan gas bumi berada dibawah Departemen Perindustrian Dasar dan Pertambangan.
  5. Tahun 1961 : Pemerintah membentuk Biro Minyak dan Gas Bumi yang berada dibawah Departemen Perindustrian Dasar dan Pertambangan.
  6. Tahun 1962 ; Jawatan Geologi dan Jawatan Pertambangan diubah menjadi Direktorat Geologi dan Direktorat Pertambangan.
  7. Tahun 1963 : Biro Minyak dan Gas Bumi diubah menjadi Direktorat Minyak dan Gas Bumi yang berada dibawah kewenangan Pembantu Menteri Urusan Pertambangan dan Perusahaan-perusahaan Tambang Negara.
  8. Tahun 1965 : Departemen Perindustrian Dasar/Pertambangan dipecah menjadi tiga departemen yaitu : Departemen Perindustrian Dasar, Departemen Pertambangan dan Departemen Urusan Minyak dan Gas Bumi.
  9. Pada tanggal 11 Juni 1965 Menteri Urusan Minyak dan Gas Bumi menetapkan berdirinya Lembaga Minyak dan Gas Bumi (Lemigas).
  10. Tahun 1966 : Departemen Urusan Minyak dan Gas Bumi dilebur menjadi Kementerian Pertambangan dan Migas yang membawahi Departemen Minyak dan Gas Bumi.
  11. Tahun 1966 : dalam Kabinet Ampera, Departemen Minyak dan Gas Bumi dan Departemen Pertambangan dilebur menjadi Departemen Pertambangan.
  12. Tahun 1978 : Departemen Pertambangan berubah menjadi Departemen Pertambangan dan Energi.
  13. Tahun 2000 : Departemen Pertambangan dan Energi berubah menjadi Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral.

 

© 2013 - 2017 Dinas Pertambangan dan Energi Pemerintah Kabupaten Pacitan